Tuesday, November 30, 2010

Mencari ketenangan

Ketenangan itu dicapai melalui zikrullah. Namun zikrullah yang bagaimana dapat memberi kesan dan impak kepada hati? Ramai yang berzikir tetapi tidak tenang.

Ada orang berkata, "ketika saya dihimpit hutang, jatuh sakit, dicerca dan difitnah, saya pun berzikir. Saya ucapkan subhanallah, alhamdulillah, Allah hu Akbar beratus-ratus malah beribu-ribu kali tetapi mengapa hati tidak tenang juga?"

Zikrullah hakikatnya bukan sekadar menyebut atau menuturkan kalimah. Ada bezanya antara berzikir dengan "membaca" kalimah zikir. Zikir yang berkesan melibatkan tiga dimensi – dimensi lidah (qauli), hati (qalbi) dan perlakuan (fikli).

Mari kita lihat lebih dekat bagaimana ketiga-tiga dimensi zikir ini diaplikasikan. Katalah lidah kita mengucapkan subhanallah – ertinya Maha Suci Allah. Itu zikir qauli.

Namun, pada masa yang sama hati hendaklah merasakan Allah itu Maha Suci pada zat, sifat dan af'al (perbuatannya). Segala ilmu yang kita miliki tentang kesucian Allah hendaklah dirasai bukan hanya diketahui. Allah itu misalnya, suci daripada sifat-sifat kotor seperti dendam, khianat, prasangka dan sebagainya.

Dimensi Kata, Rasa Dan Tindakan

Jika seorang hamba yang berdosa bertaubat kepada-Nya, Allah bukan sahaja mengampunkannya, malah menghapuskan catatan dosa itu, bahkan menyayangi dan memberi "hadiah" kepadanya. Firman Allah:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai..." (Surah At Tahrim: 8)

Firman Allah lagi:

"... Sungguh, Allah menyukai orang yang taubat dan menyukai orang yang menyucikan diri." (Surah Al-Baqarah: 222)

Sifat ini berbeza sekali dengan kita manusia yang kekadang begitu sukar memaafkan kesalahan orang lain. Dan segelintir yang mampu memaafkan pula begitu sukar melupakan – forgive yes, forget not! Hendak memberi hadiah kepada orang yang bersalah mencaci, memfitnah dan menghina kita?

Ah, jauh panggang daripada api! Begitulah kotornya hati kita yang sentiasa diselubungi dendam, prasangka dan sukar memaafkan. Tidak seperti Allah yang begitu suci, lunak dan pemaaf. Jadi, apabila kita bertasbih, rasa-rasa inilah yang harus diresapkan ke dalam hati. Ini zikir qalbi namanya.

Tidak cukup di tahap itu, zikrullah perlu dipertingkatkan lagi ke dimensi ketiga. Hendaklah orang yang bertasbih itu memastikan perlakuannya benar-benar menyucikan Allah. Ertinya, dia melakukan perkara yang selaras dengan suruhan Allah yang Maha Suci dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya. Yang halal, wajib, harus dan sunat dibuat. Manakala yang haram dan makruh ditinggalkannya. Zina, mengumpat, mencuri, memfitnah dan lain-lain dosa yang keji dan kotor dijauhi. Bila ini dapat dilakukan kita telah tiba di dimensi ketiga zikrullah – zikir fikli!

Ungkapan yang terkenal: We can't direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.

BtW Allah telah mengurniakan kepada kita Akal untuk memikirkan mukjizat yang diberikan oleh Nya..Pelbagai cara untuk mencari ketenangan...Ada orang mencari ketenangan dengan melancong,menyanyi,shoping dan macam2..tp bagi aina ada care yang lebih mudah untuk mencari ketenangan..tak perlu guna duit...iaitu dengan menunjukkan kasih sayang..bukan kepada kekasih hati tetapi kepada bayi...sepertimana kita tahu..bayi mampu memberi aura ketenangan..instinct ataupun benneng dalam bahasa mandarinnya yang terdapat pada diri setiap bayi memberi cas positive kepada diri seseorang individu.teehee~ntah betol ke tidak..bukan pakar human resource pun..tapi percayalah bukan sesuatu yang bole menyesatkan readers.

Lain org lain pandangan..terpulang kepada readers,asalkan menggunakan cara yang diredhai Allah untuk mencari ketenangan..INGATLAH SATU PEPATAH...Dengan Mengingati Allah Hati akan menjadi Tenang.so aina selitkan beberapa pict si kecil yg sempat diambil di rumah makcik time cuti baru2 nie.


Pening juga nk layan kerenah si kecil..dukung si kakak si adik nye nangis dukung si adik,kakak dia plak nangis..aduuss..tapi hepi..Dinnie dan Darwish..Like as Mickey Mouse & Mynie Mouse..teehee~


si montel..Harish Iman..GEDEBAK..


aduuss..saper y snap pict nie..terbalik 360 darjah..Darwish...sweet..tenang jer bile pegang si kecik nie..xnangis walo dicubit..Cool jer, darwish kan baby boy..


..

2 comments:

  1. nice entry.. :-) rindu aina..

    jgn lupe add jd followers akak kat blog akak k. hehehe

    ReplyDelete
  2. salam..sama2 kita follow utk ilmu yer..http://bingkaibiru.blogspot.com/

    ReplyDelete

Hadis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...