Wednesday, August 8, 2018

TRIP TO SINGAPORE

Hai !!

Selamat bersua. Assalamualaikum everyone. Ada lagi ke orang yang baca blog sekarang?.
masing2 hanya menulis di muka buku.

Banyak dah yang berubah. Btw aina tak nak sedih2 lagi. Fasa sedih dah habis. Sekarang kita enjoy dengan usia yang berbaki dan mensyukuri nikmat yang Allah bagi.

Travelog gituww

Kemana kita? My Aunty and me pergi Singapore. Lama dah tahun 2017. 
but I'm very inspired. First time pergi negara maju. nak naik train pun tak reti. Thanks a lot to my aunty. 



Jumpa kawan dalam train. Lepas dah berpisah baru la aina tahu yang dia seorang pramugari. padan la dia kata dia kerja tak tentu masa, dan dia duduk bukan pada satu tempat. Tapi bila kerja tak boleh pakai tudung. Allah , kesian dia..moga ada rezeki yang baik untuk nya.
















IM REALLY HAPPY WITH THIS TRIP. SCREAM OUT LOUD!!

Monday, September 21, 2015

Cemburu Rindu pada Tetamu Allah


Bismillahirrahmanirrahim. 

Alhamdulillah..kata orang "qolil-qolil fasorat jabal". sebelum ni penulis menabung sejumlah nukud untuk wadiatul al zahab (simpanan emas) dan berhajat juga digunakan untuk menjadi Dhuyufur Ar-Rahman (tetamu Allah)..Tapi kita hanya merancang namun sebaik perancang dan yang menentukan itu Allah S.W.T . Wang tersebut digunakan untuk urusan keluarga. Inn Shaa Allah penulis yakin, meskipun pada mulanya sukar untuk penulis serahkan dalam nilai yang banyak sebegitu,namun pasti satu hari nanti Allah akan gantikan dengan sesuatu yang lebih baik.. sesungguhnya hanya ganjaran dari Allah yang penulis harapkan.. manusia boleh lupa dan melupakan setiap apa yang kamu lakukan namun Allah tidak lupa dan tidak ada satu perkara pun yang terlepas dari pengetahuanNYA.

Terdetik dihati penulis untuk membuat simpanan UMRAH, sebelum ini penulis hanya menabung untuk simpanan Haji sahaja. Hampir setahun berkhidmat di Rayhar timbul sedikit rasa cemburu kepada anak-anak kecil ,remaja-remaja serta pasangan muda yang telah dijemput oleh Allah keBaitillah.. Cemburu positif..eheks.. berusaha menyimpan tapi kadang-kadang penulis ikat perut juga bila tiba hujung bulan. Penulis cuba sedaya upaya supaya tidak mengeluarkan simpanan tersebut. Almaklumlah bank Tabung Haji bawah ofis penulis je. Nak masukkan nukud payah nak keluarkan laju jee.. Moga Allah permudahkan urusan penulis ke bait Nya.
kira kira, congak bahagi darab campur sekiranya jumlah pakej sekarang mencecah RM8 K dan wang simpanan yang penulis buat sebanyak RM 30 Ringgit sebulan bermakna 22 tahun akan datang barulah hajat penulis tercapai. Umur penulis pun da mencecah angka 40.

Allah..Sampaikanlah aku ke baitimu.. Sungguh aku berharap dengan penuh pengharapan. Hatiku lemah..gusar dan gelisah..Semoga Allah mencampakkan rasa bahagia ke qalbi. Allah sampaikanlah jejak kami.


Thursday, September 17, 2015

Bumi Jordan yang Dikenangi

Kata Orang Bukan Rezeki. 4 Tahun Simpan Borang Ni. Agaknya Da Boleh Buang Jauh2. Panjang Kisah Disebalik Sekeping Gambar Ini. Teraba2 Penulis Mencari Jalan, Tiada Bantuan Tiada Pengalaman. Alhamdulillah Allah Hadirkan Seorang Ustaz Datang Membantu. Saat Paling Sedih Penulis Lalui Apabila Mendapat Panggilan Dari Ustaz

 “Aina Najwa Enti Jadi Ke Tak Nak Pegi Ni? Passport? Medical Check Up Da Buat Ke? Minggu Depan Bank In Duit Ke Akaun Ana Ye,Ana Nk Beli Ticket Flight”.

 Allah..Berguguran Air Mata.. Usbu’ Ul Qadim Saya Maklum Ustaz ye.

 “Toyyib” Kata Ustaz

Semua Da Settle. Kecuali Penukaran Sijil2 Penting Kepada Bahasa Arab Yang Belum Penulis Lakukan.

Seorang Sahabat Dari Puchong Selangor Call Penulis Untuk Hulurkan Bantuan. Tapi Bukan Itu Masalah Penulis Ketika Itu. Kemudian Mendapat Panggilan Dari Seorang Sahabat Lain.

“Na, Jom Kita Gi Pejabat Zakat, Pejabat Zakat Ade Sediakan Bantuan Awal Pengajian Dan Bantuan Pengangkutan Belajar Luar Negara”

Alhamdulillah Lega Rasa Hati. Berhempas Pulas Kesana Kemari. 

Sahabat Penulis Yang Berkobar2 Semangatnya Tadi Menjadi Lemah. “Na, Ambe Arap Ke Deme Je Jenis Berani Ni.Ambe Dop Berani Nak Gi Sorang, Kalo Deme Takgi Ambe Tak Mboh G Juga” 

Bercucuran Air Mata 2 Sahabat Ini." Kah, Rezeki Deme, Deme Ada Nukud Deme Gi..Kalo Ambe Boleh Cari nukud Nati Ambe Gi Mungkin Lambat Sikit.

Tengah Malam Sebelum Bertolak Ke Jordan Sahabat Penulis Tadi Call, "Na, Ambe Ade Kat Klia Dah Ni..Doa Ke Ambe Neh,Ambe Arap Kita Jupe Dinung" sampai sahaja beliau di Urdun beliau pm penulis di fB, Na, kawan2 kat sini tanya pasal deme, deme jadi dak mari sini..masa kat KLIA pun ada ramai tanya deme. Tak lama kemudian kawan2 di urdun mesej. 

"Aina ahlan ahlan aina. Flight bila?"

Dengan rendah diri,sayu hati, penulis maklumkan pada mereka sampaikan salam penulis buat semua sahabat. Penulis tak dapat pergi melanjutkan pelajaran disana. Syu'bah yang penulis minati, Syu'bah Syariah. Sepanjang 3 Tahun Mereka Disana Kami Tidak Pernah Putus Untuk Berhubung. Sahabat2 banin membuatVideo Call, dan chat kepada penulis, "Aina nampak salji ni tak? sejukkk! kata mereka. tidak lupa juga si banat2 yang sibuk kongsi gambar laban,lahm dan makanan2 disana." 

Allahuakbar, rasa terharu apabila kita sentiasa menjadi ingatan sahabat2 disana. Pengalaman mereka disana mereka ceritakan kepada penulis. Alfun Syukran ala kulli hal.
Pengalaman penulis yang tiada pengalaman. In syaa Allah untuk hari akan datang kita da tau flownya bagaimana.



Friday, September 11, 2015

Satu Event Seribu Kisah

KONVOKESYEN

4 TAHUN YANG LEPAS UMI CAKAP


“Umi tak suka kalau waktu awak konvo nanti awak bawa orang lain nak ambil gambar ke apa ke” ..Penulis diamkan je..dalam, hati penulis berkata2..don’t worry mi..memang takde sape2 nak datang ke apa..

Kemudian further study degree lagi 3 tahun di Unisza..berbeza pula konvo kali ini..sedang sibuk setting family untuk sesi bergambar mata umi liar memandang ke kiri kanan. Buat2 tak perasan..sambil layankan saje adik2..hati berdebar2..akhirnya terkeluar juga soalan dari mulut umi..

”Xde sape2 ke awak nak kenal kat umi’(ehh!! lain pula soalannya tahun ni kan?) sambil umi memandang kearah 2 keluarga dan sepasang graduan yang sedang bergambar..allaaarr…spoil mood kita..takde sapa2 mi..okeyh jom balik..nak hantar jubah plak..ekekeke..

Dalam perjalanan ke kereta umi masih sempat lagi bertanya yang tu dah kahwin ke amik gambar berdua, yang tu suami dia ke long..yang tu isteri dia ke…hahaha..sabar la hati.. Fitrah manusia yang ingin tahu…


Shahira



OKEYH..ITU CERITA SELESAI KONVO..

cerita sebelum konvo lagi sedih. Namun ada sedih ada tawanya..Alhamdulillah mendapat layanan baik dari sahabat-sahabat..masing2 ajak untuk tumpang tidur dibilik mereka.. untuk mengelakkan mereka berkecil hati sempatlah penulis mencilok dari satu bilik ke satu bilik…masing2 sedang sibuk menghafaz al-Quran sebenarnya.. pagi hari bersidang kebanyakkan sahabat2 ke stadium tertutup bersama keluarga. Penulis cuba menghubungi keluarga. Ingatkan keluarga dalam perjalanan rupanya baru nak siapkan pakaian adik2.. owhh..kecewa…nak menangis…dengan siapa harus penulis kesana..bas sudah tiada..pada siapa harus aku susahkan bisik hati kecil…awal pagi sebegini…langit masih gelap mentari masih belum muncul sepenuhnya..terlintas seseorang dihati…ishh..jangan susahkan beliau..akhirnya si Qayyum datang menghulurkan bantuan. Terima Kasih yum hantarkan akak walaupun akak tahu mung basuh muka je kan!! eheks

Penulis keluar dari bilik sewaktu Shahira sedang nyenyak tertido dalam telekung sembahyang beliau sambil memegang al-quran untuk dihafaz.. penulis membisik perlahan..Sha, akak keluar dulu..maaf tak kejutkan sha..tak nak ganggu..sambil meninggalkan pesanan kepada roommate beliau..kirim salam pada Sha..bagitau akak minta maaf tak kejutkan dia..kesian plak tgk..


Sampai stadium dengan tudung basah kuyup..hujan renyai2 turun ketika itu..kereta bersusun..ermm ..minta Qayyum berhenti tengah jalan sebabbb..klo tunggu dalam kereta tayar pun tak bergolek..haha

Saat yang manis Pre-Convo..ehh …bersama sahabat mpp..tak kering gusi.. Merah menyala muka masing2..menanti ketibaan seorang demi seorang sahabat mantan perwakilan..photographer tak terlayan kerenah kami..tergelak sama melihat keletah..pemimpin pelajarkah ini? Hahahaha.. 
Bertalu2 wassap masuk tanpa disedari selesai bergambar satu persatu msj dibaca.. terharu apabila Shahira memaklumkan sahabat2 datang kebiliknya cari penulis Allah..jadual penuh..ekeke..pulang solat maghrib singgah sebentar bertemu mata rakan2 sekelas yang belum bergraduasi kemudian meneruskan perjalanan ke next destinasi. Ucapan Terima Kasih buat Dr Mustafa dan Dr Hakim,Puan Faidza Mokhtar diatas makan malam yang sangat istimewa.. kebiasaanya kami2 ni kalo bab makan meja sebelah pun kami tapau tapi oleh kerana terlampau penat mereka saling menolak makanan pula..In Shaa Allah kita bertemu lagi. Terima Kasih buat junior senior untuk pemberian hadiah yang istimewa ..semua lar kann..tak perlu mention nama..okeyh mengantuk da..nk story lagi kisah disebalik konvo..mungkin next entry okeyh..










Anak Burung



Time Tengah bercakap la nak shoot gambar kann..






Cerita lagi sedih? Simpan dalam hati..
Wallahualam




Wednesday, September 9, 2015

Kehidupan kini di Rayhar Travels


بسم الله الرحمن الرحم

Kembali menulis..berkongsi kisah, cerita, pengalaman, dan sedikit ilmu.
Rindu untuk berbicara datang bersua. Penulis berminat untuk menceritakan berkenaan kehidupan sekarang. Alhamdulillah setelah tamat pengajian penulis diberi peluang oleh Allah S.W.T untuk berkhidmat disini "Rayhar Travels Agency" Selain turut mencari rezeki untuk hari-hari mendatang yang makin hebat cabarannya. Bertugas sebagai kerani disini memberi satu pengalaman yang baru. iyelah mana tidaknya, sebelum ini penulis tidak pernah didedahkan dengan perkara2 seperti ini dan banyak perkara baru yang penulis belajar disini. Dari bidang pengajian agama terus melompat kebidang pelancongan. Menangis sendirian kerana terasa seperti seekor haiwan peliharaan yang tidak tahu dunia luar. Meskipun disini bukanlah satu tempat yang penulis fakih dengan selok belok pengurusannya, namun Alhamdulillah mendapat pujian baik dari Pengurus cawangan Hajah Jamilah Mamat. Kebanyakan jemaah haji adalah dari golongan yang telah berusia.

Melihat keperibadian pengarah urusan kepada syarikat ini iaitu Haji Harun Ahmu telah membuka mata penulis perlunya keikhlasan fi ayyu afkar..kejujuran fil kalam dan ketelusan fil muamalat. Subhannallah rindu pada bait2 syair arab..rindu pada setiap patah perkataan bahasa syurga ini membuak2. Rindu pada muallim dan muallimah. Rindu pada kull durus fil lughah arabiah..
Alhummah Faqihna Fiddin
waziyadatan fil ilmi.
Akhir Kalam Alhamdulillah thumma Alhamdulillah ala hazihi rizq. Allahhumma inna nasaluka barakatan fir rizq.

Tuesday, March 11, 2014

NorSeri Homestay Paka


NorSeri Homestay

1 Double Bed
1 Single Bed
Tv (Astro)
Aircond
Wifi

PT 19114 (Belakang Sekolah Rendah Seri Paka) Jalan Santong, 21300 Paka Terengganu.
Pn.Nor : 019988 1401

Saturday, June 29, 2013

Fiesta Sukan UniSZA - KAWAT

sUKAN pERSABATAN dIANTARA tEAM sTAF uNISZA dan kAWAT (kELAB wARTAWAN tERENGGANU)..tURUT sERTA dIDALAM mAJLIS iNI aDALAH nAIB cANSELOR uNISZA pROF yAHYA..sEORANG y cOOL..sANGAT mENEPATI wAKTU..bELIAU bANYAK tERLIBAT dALAM pROGRAM2 pELAJAR..tUJUAN aKTIVITI iNI dIJALANKAN aDALAH bAGI mENJALINKAN hUBUNGAN bAIK aNTARA uNISZA dan kAWAT. tURUT sERTA dALAM mAJLIS iNI aDALAH sEBAHAGIAN bARISAN mPP mANAKALA sEBAHAGIAN lAGI mEMPUNYAI tUGASAN dI kEMAMAN bAGI mENJAYAKAN pROG y aKAN dIJALANKAN.

bERSAMA bARISAN uRUSETIA

nC tURUT sERTA dALAM pERTANDINGAN y dIANJURKAN..aNTARANYA bOWLING,bADMINTON dan pING pONG.jAM 7.30 pAGI mAJLIS pERWAKILAN pELAJAR tELAH pUN tERPACAK mENANTI kEHADIRAN sTAF uNISZA..

NC UniSZA

sATU hARI sUNTUK kAMI bERSAMA sTAF dAN bARISAN wARTAWAN..pADA sEBELAH pETANG pULA bERSIAP sEDIA di Riyaz Heritage bAGI mAJLIS pENUTUPAN fIESTA sUKAN uNISZA-kAWAT.
kETIBAAN nC

uSAI sAHAJA mAJLIS pENUTUPAN fIESTA sUKAN, aDALAH mENJADI rUTIN kAMI dI bARISAN pERWAKILAN mENYAMBUT hARI lAHIR kELUARGA kAMI..aDIK rUZAINI !! hEPI bUFDAY dEAR mAY Allah Bless You ...

bUFDAY bOY..aDIK zAINI

Wednesday, January 30, 2013

Izinkan Hati Berpuisi

                                      ✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•✿¸.



Wahai Engkau Yang Pernah Singgah Dalam Lubuk Hatiku,
Izinkan Aku Melupakan Bayanganmu Dalam Hatiku,
Akan Aku Hapus Memori Indah Yang Pernah Terjadi Dahulu,
Biarkan Aku Melangkah Pada Pijakan Kakiku,
Jangan Engkau Sandung Dengan Beban Kenangan,
Yang Membelenggu Langkahku,
Jangan Engkau Siksa Dengan Cinta mu,
Yang Menghancurkan Harapanku,
Ya, Izinkan Aku Melupakanmu,
Sepenuh Hatiku,
Segenap Jiwaku,
Seluruh Perasaanku
Aku Mendoakan kebahagiaanmu.

Monday, January 28, 2013

Pertemuan Yang Menyimpan Hikmah


                                         ✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•✿¸.

Sungguh Allah menyayangi diri ini.. Satu yang penulis hilang tetapi yang tidak disangka diberi ganti...Allahuakbar..terkadang penulis terfikir, bagaimana penulis mampu mengorak langkah walau dalam keadaan yang sebegini...Allah memberi penulis kekuatan hasil dari kekecewaan.. Benar kekecewaan itu banyak mengajar penulis erti kehidupan. Penulis bangga dengan pengalaman yang penulis perolehi yang mungkin tidak akan sama dengan pengalaman mereka yang lain..Namun penulis sentiasa mendoakan agar adik-adik mahupun rakan-rakan yang sentiasa mendampingi penulis tidak mengalami pengalaman pahit serupa penulis...Jangan Kau impikan kesakitan ini...Jangan kau menempah kekecewaan ini.


Allah tidak Pernah lalai. Pertemuan kita dengan dia pasti ada ibrah atau pengajaran  berharga. Antaranya: Pertama kita tidak dibenarkan memutuskan ukhwah dengan dia. Oleh itu, berusaha untuk bersikap wajar dan seimbang. 
Kedua, Allah mahu melatih mental kita untuk bersedia menghadapi realiti.
Bukankah pertemuan menjadi seksaan batin apabila tidak dihadapi dengan hati yang dingin? Bukankah perjumpaan membuatkan hati mendidih, wajah pucat, kurang keyakinan diri, bahkan rasa malu yang berlebihan, terutama pada mereka yang dikecewakan? Lantas, adakah kita perlu memalingkan wajah, bersikap acuh tidak acuh, dan kasar? Bukankah Allah Maha Lembut dan mencintai kelembutan? dan Rasul juga seorang yang lembut?.

Cuba bersikap wajar dan seimbang. Jangan berasa lemah dan rendah, walaupun seakan-akan kamu kehilangan muka, dan tidak berharga dihadapan dia. Setiap orang melalui masa silam yang berbeza. 
Jadikan masa silam sebagai kenangan. Tidak perlu lagi bersedih apabila mengingatinya. Semuanya sudah berlalu pergi, seiringnya dengan berganti waktu. Jadikan masa kini sebagai kesempatan bagi mengukir mimpi. Jadikan masa hadapan sebagai sasaran yang menyimpan sejuta harapan.

Pada waktu kita dipertemukan, walaupun terlintas perasaan malu, rendah diri, bahkan jengkel, jangan berasa diri kita lemah dan rendah diri. Tegakkan kepala dan yakini betapa setiap kejadian, termasuk pertemuan kita dengan dia, pasti ada hikmah yang berharga. n_n


*fadhlan al-ikhwan

Sunday, January 27, 2013

Bila Bayangannya Mengganggu


¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•✿¸.

Sering Bertemu Adalah Siksaan..Allahurabbi..tanpa disedari kini penulis telah menjawat satu jawatan yang sangat berat dalam Universiti..Terus hati ini berdailog sendirian...mampukah hati ini tenang dan tabah dalam mengharungi setiap detik tugasan yang bakal digalas.

Apabila kita bertemu dengan dia yang pernah menembusi dinding hati dinikahi,pasti batin kita terseksa. selain itu, muncul peluang untuk berputik kembali benih-benih asmara dalam dada. Mahu diungkapkan tapi tidak mampu dilakukan apabila teringat kegagalan yang pernah dialami. Sebaliknya, apabila tidak diungkapkan, hati terseksa, padahal pertemuan dengan dia masih terjadi.

Sungguh kini dalam dilema. Apatah lagi sekiranya perkara ini menimpa mereka yang masih berada dalam komuniti dakwah. Satu wadah dan satu ukhwah. Apabila hadir, medan dakwah memerlukan kita. Apabila tidak hadir, dikhuatiri sukar mengawal perasaan. Perasaan dendam pada diri sendiri, kecewa bahkan cinta kembali bersemi mungkin saling berkecamuk dalam hati.

Oleh itu, wahai diri yang pernah didatangi mereka yang mengungkapkan perasaan, mahu mengbingkaikan cinta suci yang dimilikinya dengan kita, mengikat tali kasih demi kesempurnaan agama dan kerja bersama kita, jangan terburu buru mengambil keputusan yang akhirnya berlaku penolakan. Ataupun, memberikan harapan samar yang hujungnya mengecewakan. Apatah lagi apabila kita satu fikrah dan satu komuniti dakwah. hal ini mampu memutuskan ukhwah dan menggoyahkan bangunan dakwah.

Maaf, bukannya penulis mahu memaksa menerima seorang yang kurang, bahkan tidak kita redhai sebagai pendamping hidup hanya kerana dia satu fikrah ataupun komuniti dakwah. Bukan itu yang penulis maksudkan. Kadangkala, dunia menjadi sempit pada mereka yang sedang mengalami kekecewaan dan patah hati.. Hinggakan apa-apa yang terhampar dihadapan pun tidak dapat dirasakan. Gunung yang tinggi menjulang terasa mendatar, langit yang luas terbentang, terasa sempit. Apa yang ada hanya bayangan wajahnya.

Sering terjadi, apabila kita mahu menghindari dirinya, kita terserempak pula dengan dia tanpa disangka-sangka. tujuan kita adalah bagi melarikan diri dari bayangannya, tiba-tiba bersua tanpa sengaja. Segala kesakitan lama datang menjengah..Allah Allah Allah..Hati ini merintih Perlahan.. Oleh itu, sekiranya benar-benar tiada niat ataupun perasaan tertarik, tolaklah dirinya dengan kebaikan, bukan menyalahkan.



















Hadis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...